SPEKTRUM: Papua Itu Kita, Sayang

0
81
Ethine sayang,
Mas tak akan lupa satu perjumpaan singkat dengan Amatus Douw, pemuda asal Paniai, Papua di apartemen kecil di Melbourne, Australia pada 4 tahun silam. Amatus bertubuh gempal dan sering melucu—walaupun masa lalunya demikian pahit. Orangtuanya diduga dibunuh pada 1998, tanpa ada satu pun pelaku yang diseret ke pengadilan.

Dia sendiri menjadi manusia perahu untuk mencari suaka politik hingga tiba di Queensland, yang terletak di Timur Laut Australia, pada 2006. Amatus bekerja serabutan untuk bertahan hidup. Saat itu, dia juga mendapat beasiswa belajar di Melbourne.

Dan Paniai kembali menyesaki pikiran Mas hari ini. Pada 8 Desember lalu, empat pelajar tewas di tempat akibat dugaan berondongan senjata milik aparat gabungan TNI—Polri.

Mereka adalah Alpius Youw, Alpius Gobai, Simon Degei dan Yulian Yeimo. Ini gara-gara tiga pemuda menegur dua anggota Timsus Batalyon 753 Arga Vira Tama yang melintasi pondok natal dengan mobil—tanpa menyalakan lampu— di Kampung Ipakiye, Paniai Timur pada malam harinya.

Human Rights Watch (HRW) menyebutkan kedua anggota yang tak terima itu diduga memukuli Henok Yeimo, salah satu pemuda, hingga pingsan, tak lama setelah mereka ditegur. Pagi harinya, warga berkumpul di Lapangan Karel Gobay, untuk meminta penjelasan. Jawabannya, mereka justru dikepung. Penembakan terjadi. Lima tewas. Puluhan lainnya luka-luka.

Mas khawatir para pelaku akhirnya tak diadili. Persis dengan apa yang terjadi pada keluarga Amatus.

Tujuh hari sebelum penembakan, tahanan politik sekaligus pemimpin warga Papua yang berpengaruh, Filep Semuel Karma meluncurkan buku Seakan Kitorang Setengah Binatang: Rasialisme Indonesia di Tanah Papua.

Filep cerita tentang kejadian Biak Berdarah pada 1998—dari sudut pandang korban atas peristiwa itu. Ada soal pengibaran Bintang Kejora. Pembunuhan orang Papua. Kekebalan hukum hingga rasialisme. Sekitar 60 tahanan politik lainnya pun masih berada di balik jeruji.

“Saya mewakili dan minta pemerintah Indonesia hentikan diskriminasi dan rasialisme terhadap orang kulit hitam, rambut keriting, yang disebut Papua,” kata Benny Giay, penerbit buku tersebut.

Mas tak bisa lebih setuju dengan Filep atau pun Benny. Mas menyaksikan sendiri bagaimana Filep diperlakukan diskriminatif ketika sakit. Kami bertemu hampir 3 tahun silam di satu rumah sakit di Jakarta. Negara tak mau tanggung biayanya. Keluar ga mereka saling bantu.  Filep juga membuka donasi melalui akun Facebook—karena kekurangan uang. Korban macam Amatus, Filep dan empat pelajar asal Paniai, semakin membuka mata Mas soal Papua.

Tak hanya soal rasialisme, pencerabutan hak-hak ekonomi dan sosial pun demikian besar: perampasan lahan.

Laporan bersama lima organisasi sipil untuk UN Committee on the Economic Social and Cultural Rights pada tahun lalu menyebutkan industri pertambangan dan perkebunan skala besar di Papua selalu menimbulkan kekerasan dan konflik berkepanjangan. Ketika hak asasi manusia didiskriminasi secara sistematis, kata mereka, masalah akibat pembangunan pun masih terjadi hingga hari ini. Papua memang kaya.

Dari tembaga, emas hingga perkebunan sawit dan tebu terhampar di sana. Tapi Mas ingin menaruh harapan pada pemerintahan baru Joko Widodo—Jusuf Kalla. Mas ikut tanda tangan petisi elektronik yang dibuat Zely Ariane, Koordinator National Papua Solidarity, agar Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) membuat Komisi Penyelidikan Pelanggaran HAM atas penembakan Paniai. Sedikitnya 10.848 pendukung telah tanda tangan.

Tujuannya, para pelaku dapat diadili melalui Pengadilan HAM—bukan pe ngadilan militer atau umum yang kerap gagal memenuhi rasa keadilan para korban. Mas juga meliput aksi damai pemuda-pemudi Papua di Bundaran Hotel Indonesia (HI), dua hari setelah penembakan terjadi. Mereka ingin pemusnahan orang Papua dihentikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Diskriminasi memang sejarah panjang Papua. Sebagian warga Papua, termasuk Amatus dan Filep, tahu Jakarta tak mau berdamai dengan cacat sejarah tersebut. “Hidup rakyat Papua,” demikian teriak para demonstran pada siang itu, di salah satu sisi Bundaran HI. “Hidup rakyat sisa-sisa.”

Tetapi usai penembakan Paniai, Jokowi justru tak bicara sepatah kata pun. Rencana untuk merayakan Natal di Papua, serta merta mendapat penolakan dari pelbagai organisasi gereja—walaupun sang Presiden akhirnya menyampaikan dukanya pada perayaan Natal di Stadion Mandala, Jayapura pada 27 Desember. Dari Jakarta, budayawan Romo Franz Magnis-Suseno bahkan menulis surat terbuka pada harian berbahasa Inggris, the Jakarta Post, dua hari sebelum perayaan kelahiran Isa Almasih itu. Isinya menyengat.

“Dengan mengabaikan pembunuhan lima warga sipil dan melukai lebih dari 21 orang itu” tulis Franz, “Presiden menunjukkan dia tak memedulikan hidup orang Papua.”

Sejarah kejahatan yang panjang di Papua, Mas kira, menunjukkan secara telanjang bagaimana mereka disingkirkan secara perlahan. Dari Amatus Douw, Filep Karma, hingga kematian remaja-remaja Paniai.

Ethine sayang,
Ini adalah rasialisme menuju pemusnahan: seakan kitorang setengah binatang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here